Media Pemberian ASI perah dan Botol

Drama ibu kerja ingin memberikan yang terbaik untuk bayinya. Akan terus Direct Breastfeeding (BF), melakukan kegiatan Air Susu Ibu Perah(ASIp) atau Susu Formula (Sufor). Juga cara memberikannya kepada bayinya, apakah dengan cupfeeder, dengan sendork, dengan botol…..Dan kapan mulai melakuakannya. Ini catatan pribadi Mamak Zoey saat belajar dan melakukan yang terbaik untuk Zoey.

 

Menurutku cara pemberian ASIp itu sangat personal. Personal bagi keputusan ibu sendiri, dan juga personal tiap bayi..

Memang yang terbaik adalah ASI, dan pastinya dengan Direct Breastfeeding. Tapi kalo kondisi memang tidak memungkinkan karena ibu bekerja ya ASIp. Karena ASIp freezerpun, masih menang nutrisi daripada sufor. So tingkatannya adalah:

  1. ASI fresh direct BF,
  2. ASI perah fresh,
  3. ASI perah chiller,
  4. ASI perah freezer,
  5. baru sufor.

Google Photo

 

Media pemberian ASIP macem2. Secara teori, botol akan meningkatkan resiko bingung putting. Sehingga kalo tenaga medis sih, apalagi bidan, dan spA tidak rekomen botol utk pemberian ASI. Media lain adalah : CUPFEEDER, SENDOK. Tapi ga segampang itu ferguso… ngasi ASIP lewat cupfeeder dan sendok perlu kesabaran super ekstra!

Botol. Sekarang jenis botol buanyaaaaak banget. Ada yg claim anticolic, dot sesuai naturally putting ibu supaya ga bgg puting, pegangannya empuk, wide neck supaya gampang dbersihin dll. Dari harga 10 ribu sampe 400 ribu. Kembali ke point aku tadi, milih botol juga sangat personal.. tiap bayi, kondisinya dan sukanya berbeda2.

Kalo decide coba kasi asip (karena tidak selalu bisa DBF) kapan mulainya ? nah ini… kalo boleh saran :

  • Kalo mau coba sendok atau cupfeeder : as soon as possible, newborn pun boleh. ASALKAN kudu hati2 karena resiko tersedak.. kalo newborn mungkin ngga terlalu lelah, karena kebutuhan cairnnya masih beberapa ml. Tapi at least, diperkenalkan. Konsul DSA dulu yaaa.. how to nya..
  • Botol : juga bisa sejak newborn, udah banyak merk yang bisa dipake sejak usia 0+ untuk newborn. Dan modelnya udah seperti payudara, jadi diisep baru keluar susunya. Tapi tetep hati2 karena pencernaan bayi belum perfect.. resiko tersedak dll.

Google Photo

 

Berbagi pengalaman pengenalan botol :

  • Ada yang babynya karna kuning di nicu 1 minggu pulang dari nicu udah ga mau nenen lagi sampai besar. Jadi dia ASI tapi perah
  • Ada yang idealis mau anaknya ga kenal botol. Akhirnya setelah babynya 1 tahun dan dia mulai mau beraktivitas lebih banyak diluar ga bisa karna anaknya ga bisa pakai botol. Akhirnya ya gity anaknya ga bisa ditinggal kemana2 harus ikut
  • Ada lagi ibu bekerja yang ngenalin botol waktu 2 minggu sebelum kembali kerja, awalnya sulit bgt. Akhirnya bisa setelah 1 atau 2 minggu sudah masuk kerja dan penuh drama
  • Satu lagi, ada temanku yang bayinya ga mau dot. Jadi dia cerita babynya ga mau pakai dot dia coba comotomo, avent, pigeon macem2 dari yg harga 400 ribu – 50 ribuan babynya ga mau. Akhirnya endup HUKI yang 8000-10.000

Dari situ aku ngambil kesimpulan :

  • Aku mau anakku bisa botol karena aku kerja, dan sebisa mugnkin yang di rumah bisa septraktis mungkin
  • Aku gamau anakku bingung putting karena botol.

Akhirnya aku kenalin botol ke anakku mulai dari 1 minggu.

  • Aku pilih avent awalnya karena aku suka, dan dari review bagus.
  • Bertahap seminggu sekali, lalu sampai sehari 1 sesi, laine direct –>mencoba fresh asip, chiller asip, dan freezer asip –> semua mau.
  • Ternyata drama di saat waktu aku mau kerja, just because aku berhentiin asip seminggu sebelum kerja. Akhrinya anakku tiba2 ga mau botol, dengan banyak asumsi : apakah botolnya? Apakah karena aku berhentiin? Apakah karena emang anakku saat itu gamau?
  • Coba berbagai botol, sendok dan cupfeeder pun ternyata tidak gampang karena sudah telat memperkenalkan, dan slealu tumpah2
  • end up with botol PIGEON PERISTALTIC PLUS.. yang harganya 50 ribuan keknya. Standar… tanpa drama, langsung lep.. ini botol yg direkomendasikan hamper 90% temen2 yang punya pengalaman yg sama…..

Google Photo

 

Hamper edan karena udah belajar dari pengalaman teman di atas, tetap aja kena batunya.. hehehe kena drama sebelum masuk kerja, dan ternyata botol mahal2 end up di botol yg cukup bagus, yaitu pigeon 😀

Ada juga yang bilang, cuma pelajari karakter anaknya, suka yang ngisep, atau yang malas ngisep jadi suka yang ngocor-ngocor .. hehehe.. nah cari deh botol yang cocok 😀

Ga kalah penting, tetep latihan dan membiasakan, tiap baby tidur dibisikin hal2 baik.. besok belajar botol, yah.. anak pinter.. anak baik.. anak pengertian.. dll 🙂 those magic words work! :”) sugesti alam bawah sadar wkwkwk..

So, silahkan memutuskan. Karena parenting bagiku adalah art! Ga ada yang bener banget,  ga ada yang salah banget, smua keputusan every parent, aku yakin adalah yang terbaik untuk mereka dan anaknya.. Aku cuma share yang aku tau, dan pengalamanku sendiri.

 

Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo
Google Photo

Mamak Zoey, April 2019

Read: 62 times.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: